14 Kelemahan Fotografi Digital


Kemajuan teknologi digital telah merevolusi kamera dan fotografi dalam beberapa tahun terakhir. Ada banyak manfaat, tetapi juga beberapa kerugian.

Artikel ini mencantumkan 14 kelemahan utama fotografi digital di bawah ini.

14 Kekurangan Kamera Digital


  1. Kesulitan Pengelolaan File Foto
  2. Diperlukan Keterampilan Komputer
  3. Terlalu Banyak Fungsinya
  4. Terlalu Banyak Foto Diambil
  5. Fotografi Film Lebih Memaafkan
  6. Kamera Digital Menggunakan Lebih Banyak Daya Baterai
  7. Kamera digital bisa lebih mahal
  8. Lebih Sensitif terhadap Panas, Dingin, dan Kelembaban
  9. Tampilan Layar Silau
  10. Kontrol Penuh
  11. Semua Orang Berpikir Mereka adalah seorang Fotografer
  12. Tidak Ada yang mengalahkan Album Foto Film Tradisional
  13. Kefanaan
  14. Gambar Film Unggul


1. Kesulitan Pengelolaan File Foto
Ruang penyimpanan dalam jumlah besar membuatnya praktis untuk mengambil ratusan, jika tidak ribuan foto. Ini dapat menyebabkan masalah dengan pengorganisasian dan pelabelan mereka. Pengguna dapat berakhir dengan foto yang tidak berlabel yang disimpan di banyak tempat, misalnya: diunduh ke komputer yang berbeda, tablet atau hard drive portabel, disimpan di kartu memori atau tongkat, atau disimpan secara online. Ini membuat mereka sulit ditemukan dan mudah hilang. Masalahnya bahkan lebih buruk karena banyak pengguna menyimpan salinan cadangan serta aslinya. Seluruh proses bisa sangat banyak bagi banyak orang.

2. Diperlukan Keterampilan Komputer
Mengambil foto dengan kamera digital umumnya lebih mudah, tetapi melakukan apa pun dengan foto-foto sesudahnya hampir selalu membutuhkan keterampilan komputer atau teknologi. Apakah Anda mengunggah, mengunduh atau mentransfer foto, mengatur, memberi nama, atau mengarsipkannya, mengedit atau mencetaknya, Anda harus merasa nyaman dengan penggunaan komputer dan aplikasi ponsel cerdas.

3. Terlalu Banyak Fungsinya
Banyaknya fungsi sekarang tersedia di banyak model kamera digital saat ini sangat luar biasa bagi sebagian orang. Banyak pengguna biasa bahkan tidak mengerti apa yang sebagian besar fungsi pada kamera mereka lakukan, apalagi menggunakannya. Menggulir halaman-halaman menu yang tak ada habisnya juga dapat membingungkan dan jika Anda mengklik pilihan yang salah di suatu titik, atau memindahkan tombol atau tombol secara tidak sengaja, Anda akhirnya dapat membuat perubahan yang tidak Anda inginkan, dan berjuang untuk memperbaikinya.

4. Terlalu Banyak Foto Diambil
Kamera film selalu terbatas dalam jumlah pemotretan yang dapat diambil oleh fotografer, umumnya 36 foto per roll. Ini memaksakan elemen disiplin dan tingkat perhatian. Fotografi digital menawarkan beberapa batasan pada jumlah gambar yang diambil, artinya orang mengambil lebih banyak foto, terkadang tanpa banyak pemikiran atau perencanaan. Atau, mereka mengambil beberapa pemotretan dari orang atau pemandangan yang sama dalam upaya untuk menangkap gambar "sempurna".

5. Fotografi Film Lebih Memaafkan
Ketajaman klinis gambar digital dapat menjadi kerugian dalam beberapa kasus. Ketika datang ke masalah fokus kecil dan masalah eksposur, misalnya, fotografi film jauh lebih memaafkan.

6. Kamera Digital Menggunakan Lebih Banyak Daya Baterai
Kamera digital bisa sangat haus daya, menghasilkan baterai yang terkuras. Penggunaan fungsi lampu kilat bisa sangat buruk untuk ini. Ini bisa mengganggu, karena kamera akan mati tepat ketika Anda ingin menggunakannya jika Anda tidak hati-hati. Untuk mengatasi masalah ini Anda harus selalu membawa baterai cadangan atau menghabiskan waktu memastikan semuanya terisi penuh.

7. Mahal dan Panjang Umur
Kamera digital berkualitas bagus bisa jadi lebih mahal untuk dibeli. Selain itu, Anda perlu membeli kartu memori dll. Juga ingat bahwa kamera film dapat digunakan selama bertahun-tahun, sedangkan kamera digital kemungkinan akan menjadi usang agak cepat.

8. Lebih Sensitif terhadap Panas, Dingin dan Kelembaban
Ekstrim panas dan dingin, serta kondensasi dan kelembaban sangat buruk untuk kamera digital. Itu berarti Anda harus lebih berhati-hati untuk melindungi kamera Anda dari suhu ekstrem dan kondisi lingkungan.

9. Tampilan Layar Silau
Meskipun menggunakan layar tampilan daripada jendela bidik kamera tradisional untuk mengambil foto sering memiliki kelebihan, ada kalanya hal ini tidak terjadi. Dalam kondisi cerah, misalnya, tampilan layar menjadi sulit dilihat karena silau. Situasi terbaik, tentu saja, adalah memiliki kamera dengan jendela bidik dan tampilan layar.

10. Kontrol Fiddly
Kekompakan kamera digital yang dipadukan dengan banyak fungsi dapat berarti bahwa kontrolnya fiddly. Sangat mudah untuk menekan tombol atau memutar sedikit. Lalu ada beberapa layar menu untuk bersaing, jika Anda pernah. Ingin mengubah pengaturan. Ada kerugian untuk perangkat kecil.

11. Semua Orang Berpikir Mereka adalah seorang Fotografer
Dulu kasus fotografi dianggap sebagai media artistik yang membutuhkan keterampilan dan pengalaman dan kebanyakan orang hanya mengambil beberapa gambar pada liburan atau acara-acara khusus. Dengan kamera yang tertanam dalam telepon pintar, fotografi kini ada di mana-mana. Kehidupan kita sekarang dibanjiri dengan gambar-gambar, beberapa di antaranya bagus, tetapi banyak yang tidak bermutu atau berkualitas rendah. Acara-acara seperti konser musik dirusak oleh orang-orang yang lebih ingin mempertahankan momen daripada menjalaninya.

12. Tidak Ada yang Mengalahkan Album Foto Film Tradisional
Bagi kita yang dibesarkan dengan meneliti album foto lama, sulit untuk menemukan kegembiraan intim yang sama, ketika dibandingkan dengan mengatakan, melihat gambar digital di media sosial. Album foto intim, taktil, menggugah, dan isinya lebih diingat.

13. Ketidakkekalan
Berapa banyak orang yang masih memiliki semua foto digital yang telah mereka ambil? Sangat mudah kehilangannya, atau rusak karena kerusakan perangkat. Bandingkan dengan foto tradisional, di mana gambar disimpan selama beberapa dekade. Yang benar adalah bahwa kamera digital, perangkat penyimpanan, dan teknologi umumnya tidak dibangun untuk bertahan lama, melainkan untuk diganti setelah beberapa tahun.

14. Gambar Film Unggul
Oke itu subjektif, tetapi beberapa orang berpendapat bahwa gambar film jauh lebih baik. Paling tidak, harus dikatakan bahwa bila dibandingkan dengan digital, gambar film hanya "berbeda". Itu karena gambar yang terdiri dari piksel kecil tentu saja menciptakan pengalaman visual alternatif dengan yang muncul dari reaksi kimia. Ini seperti membandingkan mengendarai mobil dan menunggang kuda, Anda dapat berargumen bahwa mobil itu lebih cepat dan menawarkan lebih banyak perlindungan dari unsur-unsurnya, tetapi masih akan ada orang yang lebih menikmati pengalaman menunggang kuda daripada mengemudi.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

If you ever get into a car accident, here 5 things you shouldn't do afterwards

How Veterans and Military Service Members Can Save on Car Insurance

How to Prove You Are Not at Fault in a Car Accident