-->
Dasar Komputer: 10 Contoh Perangkat Penyimpanan untuk Data Digital

Apa itu Penyimpanan Data Digital?

Penyimpanan data digital pada dasarnya adalah perekaman informasi digital dalam media penyimpanan, biasanya dengan cara elektronik. Perangkat penyimpanan biasanya memungkinkan pengguna untuk menyimpan sejumlah besar data dalam ruang fisik yang relatif kecil, dan memudahkan berbagi informasi itu dengan orang lain. Perangkat mungkin mampu menyimpan data baik sementara atau permanen.

Perangkat penyimpanan data digital memiliki banyak kegunaan. Sebagai contoh, komputer biasanya bergantung pada penyimpanan informasi untuk berfungsi. Media penyimpanan juga dapat digunakan untuk membuat cadangan informasi penting (menyimpan data digital dapat melibatkan masalah ketahanan dan keandalan, sehingga membuat salinan informasi yang independen biasanya merupakan tindakan pencegahan yang bijaksana). Beberapa perangkat penyimpanan juga portabel, artinya dapat digunakan untuk mentransfer informasi dari satu komputer ke komputer lainnya.

Media penyimpanan data digital umumnya masuk dalam salah satu dari lima kategori: perangkat penyimpanan magnetik, perangkat penyimpanan optik, perangkat memori flash, penyimpanan online / cloud, dan penyimpanan kertas. Saya akan memberikan satu atau lebih contoh dari setiap kategori di bawah ini.

Perangkat Penyimpanan Data Digital: 10 Contoh


  1. Hard Drive Disk
  2. Floppy Disk
  3. Tape
  4. Compact Disc (CD)
  5. DVD and Blu-ray Discs
  6. USB Flash Drive
  7. Secure Digital Card (SD Card)
  8. Solid State Drive (SSD)
  9. Cloud Storage
  10. Punch Card


1. Hard Disk Drive
Hard disk drive (juga dikenal sebagai hard drive, HD, atau HDD) dapat ditemukan terpasang di hampir setiap komputer desktop dan laptop. Ini menyimpan file untuk sistem operasi dan program perangkat lunak, serta dokumen pengguna, seperti foto, file teks, dan audio. Hard drive menggunakan penyimpanan magnetik untuk merekam dan mengambil informasi digital ke dan dari satu atau lebih disk yang berputar cepat.

2. Floppy Disk
Juga dikenal sebagai disket, disket, atau FD, disket adalah jenis media penyimpanan lain yang menggunakan teknologi penyimpanan magnetik untuk menyimpan informasi. Floppy disk pernah menjadi perangkat penyimpanan umum untuk komputer dan berlangsung dari pertengahan 1970-an hingga awal abad ke-21. Floppy yang paling awal berukuran 8-inch (203 mm), tetapi ini digantikan oleh 5 1⁄4-inch (133 mm) disk drive, dan akhirnya versi 3 1⁄2 inch (90 mm).

3. Pita
Di masa lalu, pita magnetik sering digunakan untuk penyimpanan data digital, karena biayanya yang rendah dan kemampuan untuk menyimpan sejumlah besar data. Teknologi ini pada dasarnya terdiri dari selembar plastik berlapis magnet yang melilit roda. Kelambatannya relatif dan tidak dapat diandalkan dibandingkan dengan solusi penyimpanan data lainnya telah mengakibatkan sekarang sebagian besar ditinggalkan sebagai media.

4. Compact Disc (CD)
Compact disc, yang dikenal sebagai CD, adalah bentuk penyimpanan optik, teknologi yang menggunakan laser dan lampu untuk membaca dan menulis data. Awalnya compact disc digunakan murni untuk audio musik, tetapi pada akhir 1980-an mereka mulai juga digunakan untuk penyimpanan data komputer. Awalnya, compact disc yang diperkenalkan adalah CD-ROM (hanya baca), tetapi ini diikuti oleh CD-R (compact disc yang dapat ditulis) dan CD-RW (compact disc yang dapat ditulis ulang).

5. DVD dan Disk Blu-ray
DVD (cakram serbaguna digital) dan cakram Blu-ray (BD) adalah format penyimpanan data cakram optik digital yang telah menggantikan cakram padat, terutama karena kapasitas penyimpanannya yang jauh lebih besar. Cakram Blu-ray, misalnya, dapat menyimpan 25 GB (gigabytes) data pada cakram lapisan tunggal dan 50 GB pada cakram lapis ganda. Sebagai perbandingan, CD standar memiliki ukuran fisik yang sama, tetapi hanya menampung 700 MB (megabita) data digital.

6. USB Flash Drive
Juga dikenal sebagai thumb drive, pen drive, flash-drive, memory stick, jump drive, dan USB stick, USB flash drive adalah perangkat penyimpanan data memori flash yang menggabungkan antarmuka USB terintegrasi. Memori flash umumnya lebih efisien dan dapat diandalkan daripada media optik, karena lebih kecil, lebih cepat, dan memiliki kapasitas penyimpanan yang jauh lebih besar, serta lebih tahan lama karena kurangnya bagian yang bergerak.

7. Secure Digital Card (SD Card)
Jenis kartu memori yang umum, kartu SD digunakan di banyak perangkat elektronik, termasuk kamera digital dan ponsel. Meskipun ada berbagai ukuran, kelas, dan kapasitas yang tersedia, mereka semua menggunakan desain persegi panjang dengan satu sisi "terkelupas" untuk mencegah kartu dimasukkan ke dalam kamera atau perangkat lain dengan cara yang salah.

8. Solid State Drive (SSD)
Solid state drive menggunakan memori flash untuk menyimpan data dan kadang-kadang digunakan dalam perangkat seperti netbook, laptop, dan komputer desktop, bukan drive hard disk tradisional. Keuntungan SSD dibandingkan HDD mencakup kecepatan baca / tulis yang lebih cepat, pengoperasian tanpa suara, keandalan yang lebih besar, dan konsumsi daya yang lebih rendah. Kelemahan terbesar adalah biaya, dengan SSD menawarkan kapasitas yang lebih rendah daripada HDD dengan harga yang setara.

9. Penyimpanan Cloud
Dengan semakin banyaknya pengguna yang mengoperasikan beberapa perangkat di banyak tempat, banyak yang beralih ke solusi komputasi online dan cloud. Cloud computing pada dasarnya melibatkan pengaksesan layanan melalui jaringan melalui kumpulan server jarak jauh. Meskipun gagasan "awan komputer" mungkin terdengar abstrak bagi mereka yang tidak terbiasa dengan konsep metaforis ini, dalam praktiknya dapat memberikan solusi penyimpanan yang luar biasa untuk perangkat yang terhubung ke internet.

10. Punch Card
Punch Card (atau kartu berlubang) adalah metode umum penyimpanan data yang digunakan pada komputer awal. Pada dasarnya, mereka terdiri dari kartu kertas dengan lubang berlubang atau berlubang yang telah dibuat dengan tangan atau mesin. Kartu-kartu dimasukkan ke dalam komputer untuk memungkinkan penyimpanan dan mengakses informasi. Bentuk media penyimpanan data ini cukup banyak menghilang ketika teknologi baru dan lebih baik dikembangkan.

6 Penyebab Umum Kehilangan Data Digital

Ada beberapa cara agar data digital bisa hilang. Saya telah mendaftarkan enam cara paling umum di bawah ini. Secara umum, cara terbaik untuk melindungi data adalah mencadangkannya di tempat yang berbeda.


  1. Menghapus file secara tidak sengaja. Ini adalah masalah yang sangat umum dan telah terjadi pada kebanyakan orang yang berurusan dengan data, termasuk saya. Selain penghapusan, memformat ulang perangkat juga dapat mengakibatkan hilangnya informasi yang tersimpan.
  2. Masalah listrik. Banyak perangkat elektronik bergantung pada listrik untuk berfungsi dengan baik dan memelihara data. Kehilangan kekuatan karena itu dapat mengganggu atau merusak, terutama dalam kasus di mana kehilangan daya tiba-tiba. Selain kehilangan daya, lonjakan daya juga dapat menyebabkan masalah.
  3. Tumpahan, jatuh, atau kecelakaan fisik lainnya. Apa pun yang menyebabkan kerusakan fisik pada perangkat penyimpanan dapat merusak data atau mencegah akses ke sana. Kecelakaan kecil, seperti merobohkan secangkir kopi bisa menjadi penyebab hilangnya data dalam jumlah besar.
  4. Virus dan bentuk malware lainnya. Banyak bentuk penyimpanan data digital modern terpapar ke internet. Ini berarti bahwa data berisiko rusak oleh malware, baik secara langsung, atau melalui kerusakan yang lebih luas yang disebabkan untuk mengatakan, sistem operasi.
  5. Perangkat penyimpanan dicuri. Baik melalui pencurian, pencopetan, penjambretan, atau bentuk pencurian lainnya, Anda dapat kehilangan seluruh perangkat dan semua informasi yang ada di dalamnya.
  6. Kebakaran, banjir, ledakan, dan peristiwa bencana lainnya. Ini semua dapat menghancurkan data dalam jumlah besar. Ini adalah salah satu alasan utama mengapa data tidak boleh didukung di gedung yang sama, tetapi di tempat yang terpisah.

LihatTutupKomentar