-->
Cara Install Debian Buster di Chromebook (Debian 10)
Linux di Chromebook yang juga disebut Project Crostini diumumkan pada 2018 dan sejak itu telah menggunakan Debian Stretch (Debian 9) sebagai basisnya. Kami berharap setelah Debian Buster (Debian 10) dirilis pada 2019, Chrome OS akan pindah ke build terbaru sejak Debian 9 dirilis pada tahun 2017. Hari akhirnya tiba pada tahun 2020 dan sekarang Anda dapat pindah ke Debian 10 terbaru pada Chromebook Anda. Pembaruan baru akan membawa Linux Kernel 4.19 LTS, dukungan untuk papan ARM64, Bash 5.0 dan banyak lagi. Selain itu, Anda akan melihat lompatan kinerja yang baik saat menggunakan aplikasi Linux di Chromebook Anda. Sekarang setelah mengatakan semua itu, mari kita lanjutkan dan belajar cara menginstal Debian Buster di Chromebook.

Instal Debian Buster di Chromebook

Jika Anda sudah menggunakan Linux di Chromebook Anda baik di saluran Stable, Beta, atau Dev maka Anda harus menonaktifkan Linux dan menyalakannya lagi untuk mendapatkan pembaruan Buster terbaru. Saya tahu ini bukan solusi terbaik, tetapi jika Anda adalah seseorang yang ingin melompat dari Debian 9 ke 10 bagaimanapun, ini adalah satu-satunya cara saat ini. Tentu saja, pada bulan Maret mendatang, Anda akan mendapatkan pembaruan Chrome 81 yang stabil yang akan memiliki Buster secara default, tetapi sekali lagi panduan ini bukan untuk mereka yang bisa menunggu. Jadi jika Anda ingin mengatur Linux lagi, mari kita nikmati Debian 10 terbaru di Chromebook sekarang.

1. Jika Anda berada di saluran Stabil atau Beta maka Anda harus beralih ke saluran Dev. Pembaruan Buster hanya tersedia di saluran Dev versi Chrome OS 81.0.4037.0. Untuk mengubah saluran pembaruan, buka Pengaturan -> Tentang Chrome OS -> Detail Tambahan -> Ubah Saluran -> Pilih Tidak-stabil-Pengembang. Sekarang kembali ke halaman "Tentang Chrome OS" dan periksa pembaruan.


2. Sekarang setelah Anda berada di saluran Dev, buka chrome: // flags dan aktifkan ketiga flag Chrome ini: containers Wadah Crostini baru menggunakan Buster ’,‘ Izinkan mengubah ukuran disk Crostini ’dan‘ Bolehkan memilih nama pengguna Crostini Anda ’. Setelah melakukan perubahan, mulai ulang Chromebook Anda.


3. Selanjutnya, buka Pengaturan dan pindah ke menu "Linux (Beta)". Di sini, klik tombol "Hapus" dan nonaktifkan Linux. Terakhir, mulai ulang Chromebook Anda. Ingat, ini akan menghapus semua aplikasi Linux Anda dan menghapus file dari direktori Linux. Jadi sebelum menghapus Linux, pastikan untuk memindahkan semua file Linux ke direktori Google Drive atau Unduh.

Catatan: Jika Anda tidak menggunakan Linux lebih awal maka Anda dapat melewati langkah ini.


4. Setelah restart, buka Pengaturan lagi dan pergi ke menu "Linux (Beta)", Sekarang, klik tombol "Turn on" dan biarkan mengunduh semua file yang diperlukan. Kali ini, pengaturan Linux akan memasang Buster build di Chromebook Anda.


5. Selama proses, ia akan meminta ukuran disk Linux. Anda dapat memilih apa pun di atas 1.8GB tergantung pada penyimpanan internal yang tersedia. Sedangkan untuk Chromebook saya, saya telah memilih 12GB untuk menyimpan aplikasi dan file Linux. Juga, tidak seperti sebelumnya, sekarang Anda juga dapat memilih nama pengguna Linux Anda. Jadi, silakan dan pilih yang favorit Anda.


6. Setelah instalasi, sekarang Anda dapat menggunakan Debian Buster di Chromebook Anda. Anda dapat memeriksa versi dengan membuka Terminal dan menjalankan perintah di bawah ini. Jika ditampilkan "Buster" dan "10" maka Anda telah berhasil pindah ke Debian 10 di Chromebook Anda. Meskipun Anda tidak akan melihat perubahan visual, Anda pasti akan menemukan kinerja yang lebih baik saat menggunakan Linux di Chromebook.
cat /etc/os-release


LihatTutupKomentar