-->
8 Contoh Implementasi IoT (Internet of Things) di Bidang Konstruksi


Situs pekerjaan konstruksi sekarang siap untuk perubahan mendasar yang memungkinkan produktivitas, keselamatan, peningkatan proses dan alat-alat baru. Internet of Things (IoT) memungkinkan penyebaran sensor daya rendah sederhana yang mampu berkomunikasi dengan biaya yang efektif. Karena IoT terus menjadi lebih di mana-mana, ia memiliki dampak yang lebih besar pada bagaimana industri konstruksi berbalik. IoT memungkinkan setiap pemangku kepentingan untuk memahami apa yang terjadi di setiap tahap proses konstruksi secara real-time, mulai dari perencanaan hingga konstruksi aktual, pasca konstruksi, dan bagaimana bangunan dioperasikan selama layanan.

Sementara industri konstruksi berubah dengan cepat, perusahaan-perusahaan konstruksi yang mengadopsi teknologi untuk berhasil mengatasi masalah-masalah di tempat kerja yang umum dan proses penyederhanaan mendapat manfaat dari peningkatan efisiensi dan peningkatan responsif terhadap meningkatnya permintaan industri. Produktivitas yang datar, penurunan margin, lebih banyak jadwal yang melebihi batas dan meningkatnya persaingan adalah beberapa alasan yang jelas mengapa perusahaan konstruksi harus mempertimbangkan adopsi teknologi IoT dan digitalisasi. Data sekarang telah menjadi aset penting untuk bisnis, dan keputusan yang berdasarkan informasi hanya dapat digerakkan oleh data.

Secara umum, produktivitas, pemeliharaan, keamanan, dan keselamatan tampaknya menjadi pendorong utama adopsi IoT di industri konstruksi.

1.Produktifitas

Sektor konstruksi dikondisikan oleh tenggat waktu dan target. Ini wajib untuk menghindari jaminan karena mereka menghasilkan peningkatan anggaran. IoT dapat memungkinkan lebih banyak kesiapan dan efisiensi sehingga meningkatkan produktivitas. IoT membuat orang dengan pekerjaan kasar lebih sedikit, dan, sebaliknya, mereka mengalokasikan lebih banyak waktu untuk berinteraksi dengan pemilik proyek dan di antara mereka sendiri, menghasilkan ide-ide baru untuk meningkatkan pengiriman proyek dan kepuasan pelanggan.
Konstruksi membutuhkan pasokan bahan yang memadai untuk memastikan kelancaran proyek. Namun, keterlambatan pasokan bahan sering terjadi di lokasi karena penjadwalan yang buruk yang disebabkan oleh kesalahan manusia. Melalui IoT, unit persediaan dilengkapi dengan sensor yang sesuai, maka dimungkinkan untuk secara otomatis menentukan kuantitas dan membuat pesanan otomatis atau menaikkan alarm.

2.Pemeliharaan

Konsumsi daya dan bahan bakar akan menghasilkan pemborosan jika tidak dikelola secara aktif, dan itu akan berdampak pada keseluruhan biaya proyek. Melalui ketersediaan informasi real-time, dimungkinkan untuk mengetahui status setiap aset, untuk menjadwalkan penghentian perawatan atau pengisian bahan bakar dan mematikan peralatan idle. Lebih jauh, sensor medan membantu mencegah masalah terjadi, yang mengurangi klaim garansi, membantu bottom line dan membuat pelanggan senang. Selain pemberitahuan untuk stok yang berkurang, sensor dapat digunakan untuk memantau kondisi material seperti kesesuaian suhu atau kelembaban item / lingkungan, menangani masalah, kerusakan, dan kedaluwarsa. Pemasok peralatan harus berevolusi dari sekadar menjadi pemasok menjadi mitra yang terus memantau dan memelihara peralatan, meninggalkan klien untuk fokus pada bisnis inti mereka.

3.Keselamatan dan keamanan

Beberapa tantangan terbesar yang dihadapi di lokasi pekerjaan konstruksi adalah pencurian dan keselamatan. Agen keamanan manusia tidak cukup untuk memantau situs besar dengan benar. Dengan menggunakan tag yang diaktifkan IoT, semua materi atau pencurian barang mudah diselesaikan karena sensor ini akan memberi tahu lokasi saat ini dari materi atau item tersebut. Tidak perlu lagi mengirim agen manusia untuk memeriksa semuanya.

IoT memungkinkan pembuatan peta lokasi kerja real-time digital bersama dengan risiko terbaru terkait dengan pekerjaan dan memberi tahu setiap pekerja ketika semakin dekat dengan risiko apa pun atau memasuki lingkungan berbahaya. Misalnya, pemantauan kualitas udara di ruang tertutup sangat penting untuk keselamatan tempat kerja. Teknologi IoT tidak hanya akan mencegah staf dari terpapar pada kondisi berbahaya tetapi juga dapat mendeteksi kondisi tersebut sebelum atau saat terjadi. Dengan data IoT real-time, pekerja diberdayakan untuk menjadi lebih prediktif tentang masalah-masalah di lokasi kerja dan mencegah situasi yang dapat menyebabkan insiden keselamatan dan kehilangan waktu.

Menangani peralatan dan mesin terlalu lama juga dapat menyebabkan pekerja mengalami kelelahan, yang pada gilirannya mengganggu konsentrasi dan produktivitas mereka. IoT memungkinkan untuk memantau tanda-tanda kesulitan seperti denyut nadi yang tidak normal, ketinggian dan lokasi pengguna.

Di bawah ini adalah ringkasan dari beberapa teknologi IoT yang meningkatkan hasil di lokasi pekerjaan konstruksi.

4.UAV dan Kendaraan Otomatis

Kendaraan udara tak berawak (UAV) dan kendaraan otonom mulai populer. Pemantauan dan pengawasan pada proyek-proyek konstruksi besar yang menjangkau ruang besar sedang dipermudah melalui UAV, terutama pesawat tanpa awak. Selain itu, truk dan excavator otonom sedang diuji di berbagai proyek untuk membatasi paparan kehidupan manusia pada situasi kerja yang tidak aman. misalnya Truk TMA Otonom, Truk Volvo, Konstruksi Cerdas oleh Komatsu. Pelacakan manual terhadap kondisi dan lokasi peralatan penting di lokasi konstruksi memakan waktu dan rentan terhadap kesalahan manusia. Melacak pelacak pada aset penting ini membawa kenyamanan besar bagi manajer konstruksi / proyek. Pelacakan peralatan yang diaktifkan IoT memungkinkan perusahaan konstruksi untuk mengelola pemanfaatan, mengendalikan biaya, dan membuat keputusan peralatan yang lebih cerdas. Mengumpulkan data dari dokumen dan spreadsheet tidak siap memberikan informasi yang dapat ditindaklanjuti kepada manajer.

Menggunakan drone untuk mengumpulkan peta survei yang akurat dan gambar udara dari lokasi kerja, serta melacak kemajuan dari jarak jauh, menghemat waktu dan biaya proyek. Selain itu, gambar udara dapat memberikan manajer proyek perspektif yang berbeda dari proyek, dan membantu menemukan potensi masalah yang mungkin tidak terlihat dari awal.

Pelacakan waktu nyata dan kumpulan data berbasis cloud membantu perusahaan konstruksi mengurangi pencurian, meningkatkan produktivitas, dan mengendalikan biaya penggunaan. Keindahan dari solusi yang diaktifkan IoT adalah bahwa bahkan perusahaan terkecil dan proyek jangka pendek telah menemukan sistem nirkabel yang cerdas untuk menjadi pilihan yang efektif dari segi biaya.

Sementara robot belum menjadi pemandangan umum di lokasi konstruksi, robot Pemasangan Batu Bata sudah diuji misalnya. Robotika Fastbrick.

5.Curing Beton

Tren lain yang mengguncang industri konstruksi melibatkan penerapan IoT dalam perawatan beton. Di sini, sensor tertanam dalam beton selama pengecoran, dan mereka mengikuti pengawetan beton secara real time yang memungkinkan manajer konstruksi untuk memantau dan merencanakan jadwal mereka dengan pasti. Perkiraan in-situ akurat dari kuat tekan beton memberikan peluang untuk mengoptimalkan operasi konstruksi kritis, seperti waktu pemindahan bekisting, membuka jembatan / jalan menuju lalu lintas, waktu pengencangan kabel pra-tekan dan optimalisasi desain campuran beton. Salah satu masalah utama selama konstruksi adalah mengelola biaya tenaga kerja dan bekisting. Mengetahui kematangan beton dapat membuat perbedaan antara profitabilitas dan kerugian karena memungkinkan penjadwalan dan siklus bekisting dan optimalisasi tenaga kerja. Sensohive Maturix, Doka Concremote dan Giatec SmartRock adalah beberapa implementasi IoT dalam curing beton.

Pemasok ReadyMix, produsen semen, insinyur konsultan, dan laboratorium pengujian beton juga dapat mengandalkan teknologi IoT ini untuk meningkatkan pemberian layanan.

6.Pengelolaan Limbah dan Pemantauan Kesehatan Struktural

Pengelolaan limbah merupakan pertimbangan kritis pada lokasi konstruksi modern, terutama saat ini karena semakin meningkatnya perhatian pada jejak karbon dari proses konstruksi. Penting juga untuk segera membersihkan sampah di lokasi kerja untuk menciptakan ruang dan mengurangi bahaya. Level sampah harus dipantau dan dihilangkan dalam waktu tertentu. Pendekatan pembuangan limbah yang tepat juga harus ditegakkan. Memantau tempat pembuangan sampah atau kendaraan dengan cara yang hemat biaya kini dimungkinkan melalui pelacak IoT. Kegagalan untuk menangani limbah dengan benar dapat mengakibatkan penalti bagi kontraktor dari pihak berwenang. IoT juga digunakan dalam pemantauan kesehatan struktural untuk mendeteksi getaran, retakan dan kondisi anggota bangunan kritis dan struktur sipil selama dan setelah konstruksi.

7.Dapat dipakai

IoT membuat barang pintar menjadi pintar. Kemampuan untuk memasang sensor pada mesin atau objek apa pun untuk memantau tingkat kinerja, kondisi operasi, keadaan fisik, atau data lainnya melalui konektivitas adalah apa yang mendorong IoT. Ketika benda mati dapat terhubung ke internet, mereka mengaktifkan kemampuan baru. Wearable adalah barang apa pun yang dapat dikenakan di tubuh untuk memberikan informasi tambahan kepada pengguna melalui konektivitas. Salah satu contoh perangkat yang dapat dikenakan adalah layar utama yang disediakan pada kacamata pintar yang terhubung ke augmented reality (AR), virtual reality (VR) dan teknologi mixed reality (MR) seperti Google Glass, Microsoft HoloLens. Teknologi ini saat ini sedang diterapkan untuk perencanaan dan pemodelan. Kacamata pintar dapat digunakan untuk membuat lantai suite lengkap dengan semua perabotan di dalamnya. Maket itu dapat dikupas lapis demi lapis untuk mempelajari dan merencanakan seluk-beluk pekerjaan di balik dinding. Klien juga dapat menggunakan kacamata pintar untuk penjualan sehingga penghuni mendapatkan pandangan mendalam tentang apa yang dirasakan dan terlihat oleh fasilitas baru mereka. Karyawan juga diberdayakan di dalam dan di luar lokasi kerja karena melalui kacamata pintar yang terhubung mereka dapat melihat instruksi kerja sambil melakukan tugas tertentu, yang berpotensi meningkatkan kinerja mereka. Teknologi yang dapat dikenakan lainnya termasuk DAQRI Smart Helmet, SolePower Workboot, dan SiteWatch dari Case.

8.Optimasi BIM dan Kembar Digital

Permintaan informasi dan perintah perubahan adalah standar dalam industri konstruksi. Pembelajaran mesin seperti asisten cerdas yang dapat meneliti banyak data dan mengingatkan manajer proyek tentang hal-hal penting yang perlu perhatian mereka. Building Information Modeling (BIM) dapat dioptimalkan melalui desain generatif, prediksi penyimpangan biaya menggunakan fitur yang sesuai, mitigasi risiko melalui identifikasi faktor risiko terbesar di lokasi kerja, penerapan pembelajaran penguatan untuk perencanaan proyek, kendaraan otonom dan semi-otonom , optimalisasi penyebaran tenaga kerja, konstruksi di luar lokasi, dan pasca konstruksi.

Aliran konstan data real-time dari sensor IoT dikombinasikan dengan data historis dari proyek lain dapat digunakan tidak hanya dalam pemantauan lokasi pekerjaan saat ini tetapi untuk memberikan dataset yang semakin meningkat yang dapat digunakan dengan pembelajaran mesin untuk melakukan analisis prediktif yang membuat konstruksi lebih pintar.

Teknologi optical character recognition (OCR) dapat digunakan untuk dengan cepat mencari gambar dan mengubah dokumen dan gambar menjadi data yang dapat diedit dan dicari. Data dapat digunakan untuk bekerja lebih baik, lebih cepat, dan berpotensi mengubah proses melalui analisis data. Analytics dapat fokus pada memahami data IoT dengan lebih baik dan membantu memperoleh wawasan baru tentang bagaimana pekerjaan dilakukan dan di mana serta bagaimana meningkatkannya. Wawasan ini menjadi algoritma dan metodologi baru dalam organisasi yang memungkinkan pekerja lapangan untuk mengoptimalkan kinerja dengan cara yang sederhana dan praktis. misalnya SmartVid, Egnyte, Data Dodge dan Analisis dan Konstruksi PCL.

BIM plus sensor di lapangan sama dengan kembar digital. Untuk konstruksi, menggunakan kembar digital berarti selalu memiliki akses ke model yang dibangun dan dirancang, yang secara konstan disinkronkan secara real-time. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk terus memantau kemajuan terhadap jadwal yang ditetapkan dalam model BIM 4D. Twin digital pada dasarnya adalah tautan antara objek dunia nyata dan representasi digitalnya yang terus diperbarui menggunakan data dari sensor. Semua data berasal dari sensor yang terletak pada objek fisik; data ini digunakan untuk menetapkan representasi objek virtual. Representasi digital ini kemudian digunakan untuk visualisasi, pemodelan, analisis, simulasi, dan perencanaan lebih lanjut. Aplikasi kembar digital dalam konstruksi termasuk pemantauan kemajuan otomatis, perencanaan sumber daya, logistik, pemantauan keselamatan, penilaian kualitas dan optimalisasi peralatan.

Transisi atau adaptasi dari model BIM ke kembar digital adalah tempat nilai sebenarnya berasal, memastikan bahwa data waktu nyata melalui sensor dimasukkan ke dalam model untuk membuat simulasi dunia nyata.

LihatTutupKomentar