5 Perbedaan SSD dan HDD

HDD

Teknologi di balik hard disk drive terkenal dan teruji dengan baik. Hard disk drive telah ada selama lebih dari 50 tahun, terus meningkatkan kapasitas penyimpanan mereka dan mengurangi ukuran fisiknya. HDD mengandalkan disk pemintalan, atau piringan, untuk membaca dan menulis data.

Cara kerja hard drive

Hard disk drive terdiri dari satu atau lebih piringan yang peka terhadap magnet, sebuah lengan aktuator dengan kepala baca / tulis di atasnya untuk setiap plat, dan motor untuk memutar piringan dan menggerakkan lengan. Ada juga I / O controller dan firmware yang memberi tahu perangkat keras apa yang harus dilakukan dan berkomunikasi dengan seluruh sistem.

Setiap piring disusun dalam lingkaran konsentris yang disebut trek. Trek dibagi menjadi unit logis yang disebut sektor. Setiap trek dan nomor sektor menghasilkan alamat unik yang dapat digunakan untuk mengatur dan mencari data. Data ditulis ke area terdekat yang tersedia. Ada algoritma yang memproses data sebelum ditulis, memungkinkan firmware mendeteksi dan memperbaiki kesalahan.

Piring-piring berputar pada kecepatan yang telah ditentukan (4200 rpm hingga 7200 rpm untuk komputer konsumen). Kecepatan tersebut berkorelasi dengan laju baca / tulis. Semakin tinggi kecepatan preset, semakin cepat hard drive akan dapat membaca dan menulis data.

Membaca dan menulis

Setiap kali Anda meminta komputer Anda untuk mengambil atau memperbarui data, pengontrol I / O memberitahu lengan aktuator di mana data itu berada, dan kepala baca / tulis mengumpulkan data dengan membaca ada atau tidak adanya muatan di setiap alamat. Jika permintaan adalah untuk memperbarui data, kepala baca / tulis mengubah biaya pada trek dan sektor yang terpengaruh.

Waktu yang diperlukan platter untuk berputar dan lengan aktuator untuk menemukan trek dan sektor yang benar dikenal sebagai latensi.

Kekurangannya

Kelemahan pada HDD adalah akibat dari bagian mekanis yang digunakan untuk membaca dan menulis data, karena secara fisik menemukan dan mengambil data membutuhkan lebih banyak waktu daripada mencari dan mengambil data secara elektronik. Bagian mekanis dapat melompati atau bahkan gagal jika ditangani dengan kasar atau terjatuh. Ini adalah masalah di laptop, tetapi tidak sebanyak di desktop. HDD juga lebih berat dan menggunakan lebih banyak energi daripada SSD yang sebanding.

Manfaat

Manfaat dari drive hard disk adalah bahwa mereka adalah teknologi yang terbukti, dan seringkali lebih murah daripada solid state drive untuk jumlah penyimpanan yang sama. Saat ini, HDD juga tersedia dengan ruang penyimpanan lebih banyak daripada SSD.

SSD (Solid State Drive)

Solid state drive menggunakan memori flash untuk menghadirkan kinerja dan daya tahan yang unggul. Karena ada banyak bagian kecil yang bergerak di dalam hard drive Anda - kepala magnet, poros, dan piringan berputar - mudah terjadi kesalahan dan Anda bisa kehilangan data penting Anda. Tanpa komponen yang bergerak, SSD lebih tahan lama, lebih dingin, dan lebih hemat energi ..

Bagaimana cara kerja NAND

SSD dapat dianggap sebagai drive USB besar; mereka menggunakan teknologi basis yang sama. NAND, teknologi dalam solid state drive, adalah sejenis memori flash. Pada tingkat terendah, transistor gerbang mengambang mencatat muatan (atau kurangnya muatan) untuk menyimpan data. Gerbang diatur dalam pola grid, yang selanjutnya disusun menjadi blok. Ukuran blok dapat bervariasi, tetapi setiap baris yang membentuk kisi disebut halaman.

Pengontrol SSD yang menjalankan beberapa fungsi, termasuk melacak di mana data berada.

Membaca dan menulis

Memperbarui data lebih rumit untuk SSD. Semua data di blok harus di-refresh ketika ada bagian yang diperbarui. Data pada blok lama disalin ke blok yang berbeda, blok dihapus, dan data ditulis ulang dengan perubahan ke blok baru.
Setiap kali Anda meminta komputer Anda untuk mengambil atau memperbarui data, pengontrol SSD melihat alamat data yang diminta dan membaca status pengisian.

Ketika drive diam, proses yang disebut pengumpulan sampah melewati dan memastikan informasi di blok lama dihapus dan bahwa blok bebas untuk ditulis lagi.

Ada proses lain, yang disebut TRIM, yang menginformasikan SSD bahwa ia dapat melewati penulisan ulang data tertentu ketika menghapus blok. Karena ada beberapa kali blok dapat ditulis ulang, ini adalah proses penting yang mencegah keausan dini pada drive penyimpanan.

Untuk lebih lanjut mencegah keausan pada drive, ada algoritma untuk memastikan bahwa setiap blok dalam drive mendapatkan jumlah proses baca / tulis yang sama. Proses ini disebut perataan keausan dan terjadi secara otomatis saat drive berfungsi.

Karena proses baca / tulis membutuhkan perpindahan data, SSD biasanya terlalu banyak dilengkapi dengan penyimpanan; selalu ada sejumlah drive yang tidak dilaporkan ke sistem operasi, dan tidak dapat diakses oleh pengguna. Ini memungkinkan ruang untuk drive untuk memindahkan dan menghapus item tanpa mempengaruhi kapasitas penyimpanan keseluruhan.

Kekurangannya

SSD adalah teknologi yang lebih baru, dan karenanya, lebih mahal daripada HDD. Meskipun mereka mengejar ketinggalan, mungkin lebih sulit untuk menemukan solid state drive berkapasitas besar. HDD bisa sebanyak 2,5 kali lebih besar.

Manfaat

Drive solid state menghasilkan waktu pemuatan yang lebih cepat untuk game, aplikasi, dan film. Karena teknologi yang mereka gunakan, SSD lebih ringan dan lebih mampu menahan gerakan dan droppage. Selain itu, solid state drive menggunakan lebih sedikit energi, yang memungkinkan komputer berjalan lebih dingin.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

If you ever get into a car accident, here 5 things you shouldn't do afterwards

How Veterans and Military Service Members Can Save on Car Insurance

How to Prove You Are Not at Fault in a Car Accident