-->
4 Contoh Implementasi IoT (Internet of Things) di Bidang Penanganan Limbah

Perhatian kami semakin meningkat pada kebutuhan untuk mengelola, mengurangi, mendaur ulang dan menggunakan kembali tumpukan sampah yang dihasilkan di kota setiap hari. Meskipun ini bukan tugas yang mudah, teknologi telah melangkah untuk membantu kami membuat operasi manajemen kota sehari-hari lebih berkelanjutan. Karena dampak IoT pada industri pengelolaan limbah meningkat, masa depan daur ulang terlihat menjanjikan. Aplikasi IOT dalam pengelolaan limbah secara efektif meningkatkan operasi kota. Rute yang telah ditentukan sebelumnya dan metode pengumpulan limbah yang lama semakin banyak digantikan dengan tempat sampah yang dilengkapi sensor dan aplikasi pengelolaan limbah yang canggih.

1.Menggunakan Data IoT untuk Mendaur Ulang Produk

Keberhasilan aplikasi apa pun yang diaktifkan IoT terletak pada pengumpulan sejumlah besar data, sering kali dalam waktu nyata, dan distilasi data tersebut menjadi wawasan yang dapat diambil pengguna. Seiring kemajuan teknologi sensor, seluruh jajaran objek sehari-hari dihubungkan ke internet (dan satu sama lain) untuk bertukar informasi secara interaktif.

Aplikasi IoT paling umum dalam operasi pengelolaan limbah saat ini adalah optimalisasi rute otomatis truk pengangkut sampah. Truk-truk ini umumnya mengikuti rute tertentu setiap hari untuk mengumpulkan sampah. Untuk departemen sanitasi yang belum memanfaatkan konektivitas IoT, para pengemudi umumnya tidak tahu seberapa penuh tempat sampah sebelum mereka menemukannya. Itu menghasilkan banyak waktu terbuang, bahan bakar, dan karenanya uang.

Aplikasi IOT dalam pengelolaan limbah meningkatkan skenario ini dengan memberikan wawasan kepada pekerja sanitasi tentang tingkat pengisian aktual dari berbagai unit pembuangan, yang muatannya dapat bervariasi menurut hari, minggu, dan musim.

Tempat sampah yang diaktifkan oleh sensor dan yang terhubung ke internet dapat mengumpulkan informasi tentang tingkat pengisian, suhu, lokasi, atau jenis data apa pun yang dikumpulkan sensor dan departemen sanitasi merasa berguna. Dengan antarmuka pengguna yang mengungkapkan lokasi dan tingkat pengisian semua tempat sampah, pemulung dapat merencanakan rute otomatis untuk mereka yang telah memprioritaskan area yang membutuhkan pembersihan dan menghindari unit pembuangan yang masih memiliki ruang.

Sampah ini tidak hanya mengoptimalkan operasi logistik armada dan mengurangi konsumsi bahan bakar, tetapi mereka juga mencatat berapa kali mereka dikosongkan dan seberapa cepat mereka mengisi. Data tersebut, ketika digabungkan dengan statistik dari sistem kota pintar lainnya, dapat memfasilitasi tindakan yang lebih berwawasan luas dan multi-cabang, seperti merencanakan distribusi tempat sampah yang lebih baik, memperbaiki masalah (misalnya praktik pembuangan yang tidak benar), atau mengurangi limbah ke tempat pembuangan sampah .

Departemen sanitasi mulai membuka nilai baru dengan memanfaatkan aplikasi IoT dalam pengelolaan limbah. Misalnya, ISB Global menggunakan aplikasi bertenaga IoT untuk mengelola limbah secara lebih efektif. Menggunakan sensor yang dipasang pada setiap nampan, pengumpulan dan sintesis data berbasis cloud, dan antarmuka pengguna / aplikasi pintar, ISB telah menciptakan jaringan perangkat yang terhubung untuk pengelolaan limbah yang efektif. Sistem mereka juga menangkap data seperti berat, volume, biaya, jumlah truk, dan umpan balik semua informasi yang selanjutnya dapat mengotomatiskan operasi penagihan dan penagihan. Ini hanyalah salah satu contoh perusahaan mendorong amplop dengan aplikasi IoT dalam pengelolaan limbah. Dibutuhkan lebih banyak inovasi dan standardisasi.

2.Teknologi Dapat Membantu Dimana Manusia Berjuang

Langkah selanjutnya untuk "tempat sampah digital" terletak pada mengotomatisasi kategorisasi konten limbah, sebuah tugas di mana kebanyakan orang membuat kesalahan. Perusahaan Polandia Bin-e telah membuat "Smart Waste Bins" yang mampu mengidentifikasi dan memilah sampah ke dalam empat kategori: kaca, kertas, plastik, dan logam.

Bins kemudian mengompres limbah dan memberi tahu pekerja sanitasi tentang level pengisian untuk setiap kategori limbah. Kategorisasi dan pemisahan cerdas adalah tren yang akan datang. Itu masih disempurnakan untuk penyebaran skala yang lebih besar.

3.Membawa Warga Negara ke Garis Depan

Smart Bins seperti yang di atas memiliki potensi untuk meningkatkan kesadaran pemangku kepentingan tentang kekuatan aplikasi IoT dalam pengelolaan limbah dengan memberi mereka visibilitas ke dalam jejak limbah harian mereka. Dengan mengintegrasikan input dari unit perangkat keras (sensor) ke dalam aplikasi perangkat lunak, kami dapat memungkinkan departemen sanitasi lebih baik menganalisis pola limbah dan mengoptimalkan rute sembari juga memungkinkan warga sehari-hari mengelola konsumsi dan kebiasaan limbah mereka lebih berkelanjutan.

Bahkan Kemasan Cerdas dengan tag digital (kode QR, Barcode, kode Datamatrix, tag RFID & NFC) dapat berperan dalam memastikan orang mendaur ulang dan membuang limbah dengan bertanggung jawab. Mereka yang bingung dapat dengan cepat menarik instruksi tentang cara membuang item tertentu dalam format interaktif, dengan memindai tag digital sederhana dengan smartphone mereka.

Tapi bagaimana dengan barang elektronik seperti baterai besar atau elektronik? Elektronik mengandung platinum, emas, perak, litium, dan paladium serta bahan baku lainnya seperti besi, tembaga, dan aluminium — semua sumber daya berharga yang dapat didaur ulang dan digunakan kembali.

Dengan kecepatan sangat tinggi di mana elektronik menembus setiap aspek dunia kita, jumlah limbah elektronik yang kita hasilkan cenderung naik. Ini membuka serangkaian peluang baru bagi bisnis untuk menggunakan kembar digital sistem sanitasi untuk mendaur ulang limbah elektronik untuk sumber daya berharga dan terbatas.

4.Masa Depan Aplikasi IoT dalam Pengelolaan Sampah

Tujuan akhir dari aplikasi IoT dalam pengelolaan limbah adalah menghasilkan operasi yang lebih ramping dan memberikan layanan berkualitas tinggi kepada warga. Kumpulan sistem otonom yang saling terkait yang tumbuh sedang mengelola operasi perkotaan sehari-hari dan meningkatkan pengalaman warga dan jejak karbon kita. Namun, pada akhirnya, kita membutuhkan koordinasi yang lebih dalam antara sektor publik — melalui campuran regulasi dan insentif — dan sektor swasta — melalui kesediaan untuk terlibat dengan lembaga regional, negara bagian, dan federal untuk menggunakan aplikasi IoT dalam pengelolaan limbah untuk membangun yang lebih baik dan lebih banyak lagi. masa depan yang berkelanjutan.

LihatTutupKomentar